jump to navigation

Adab pulang suami solih setelah bepergian April 30, 2016

Posted by muhlis3 in agama, keluarga, sex at home.
Tags: , ,
trackback

Adab pulang suami solih setelah bepergian

By:  Muh. Muhlis

  1. Memberitahu kapan akan pulang
  2. Tidak pulang pada waktu malam hari
  3. Mengajak berjima’
  4. Membawa oleh oleh

 

 

  1. Memberitahu kapan akan pulang

Setelah suami bepergian ke luarkota dalam beberapa hari tentulah membuahkan kerinduan kepada istri dan anak anak dirumah, kondisi safar bukan lah kondisi yang nyaman banyak yang tidak doyan makan, tidak bisa tidur nyenyak  atau kelainan lainlah, yang sering disebut denga homesick.  Homesick adalah perasaan yang biasa hinggap pada orang yang bepergian jauh dan dalam jangka waktu yang panjang. Gelaja homesick ini sering kali membuat seseorang memiliki perasaan sangat rindu akan kehangatan keluarga di rumah dengan kebiasaan rutin sehari harinya. Karena itulah jika tugas selama safar telah selesai maka segeralah untuk kembali ke rumah sebagaimana disabdakan dari Rasulullah shallallahualaih wasallam: “berpergian itu sebagian dari siksaan, (karena dengan berpergian) salah satu dari kalian akan terhalang dari makanan, minuman dan tidurnya, jika salah satu dari kalian telah melaksanakan hajatnya dari berpergian, maka bersegerlah pulang kekeluarganya”. (H.R Bukhori dan Muslim).

Perlu kita ketahui salah satu kewajiban istri dalam menyambut kedatangan suami adalah mempersiapkan diri untuk menyambut kedatangan sang suami tercinta, persiapan ini bukanlah hal yang sepele, mulai dari membersihkan badan, membersihkan rumah, menyiapkan anak anak serta menyiapkan makanan untuk menyambut sang suami tercinta. Untuk itu sang istri perlu mengetahui kapan rencana sang suami pulang dan sampai dirumah. Sebagai suami yang solih dan suami yang baik tentulah akan memberitahukan jadwal kepulangan kepada istri tercinta di rumah. Zaman dahulu para sahabat memberitahukan kepulangannya dengan cara mengirimkan utusan kepada keluarganya, namun saat ini memberitahu jauh lebih mudah karena bisa dengan menggunakan alat komunikasi seperti handphone yang dipunyai.

Kadang kedatangan kita (suami)  dirumah sehabis bepergian atau sepulang kantor tidak mendapat sambutan yang hangat dari sang istri dan anak anak, setiba nya kita dirumah istri, anak anak masih sibuk dengan kegiatannya masing masing. Ada baiknya kita menegur mereka mengucapkan “abi pulang” atau “ umi abi pulang”, atau” anak anak  abi pulang ni…”.

Kebiasaan ini justru dilakukan oleh orang orang barat, sedangkan kita jarang melakukannya, karena itu marilah mencoba, semoga kehangatan rumah tangga tetap terjaga.

  1. Tidak pulang pada waktu malam hari

 

Ibnu Hajar Al Asqalani menceritakan asbabul wurud, dalam kitab Al Ishabah tentang hadist yang melarang laki-laki atau suami pulang pada malam hari.

Sahabat pergi selama beberapa hari, dan pada waktu malam ia tiba di Madinah yaitu dirumahnya dan mendapati istrinya telah tidur bersama seorang lelaki dengan tubuh yang besar. Lalu ia langsung mengeluarkan pedang dan berniat untuk menikam orang tersebut. Tetapi ia sudah mencolek istrinya tersebut untuk menanyakan “siapa orang ini?”. Lalu sang istri menjawab “dia merupakan tukang sisir yaitu funalah yang tadi telah meriasku dan karena ia pulang sudah cukup larut jadi ia bermalam disini”. Setelah itu sahabat pun menarik nafas lega dan berucap alhamdulillah karena hampir saja dia menghabisi nyawa orang yang ia kira orang jahat tersebut ternyata seorang tukang sisir. Pada waktu pagi hari sahabat tersebut pun melaksanakan solat subuh dan menceritakan kisahnya yang semalam kepada Rasulullah SAW, lalu Rasulullah SAW lantas bersabda:

إِذَا دَخَلْتُمْ لَيْلاً فَلاَ يَأْتِيَنَّ أَحَدُكُمْ أَهْلَهُ طُرُوقاً

“Jika salah seorang dari kalian lama bepergian, janganlah ia mendatangi istrinya di malam hari” (HR. Ahmad)

 

Rasulullah SAW melarang kepada seorang laki-laki atau suami pulang larut malam, dalam riwayat lain juga telah disebutkan alasannya yaitu:

إِذَا قَدِمَ أَحَدُكُمْ لَيْلاً فَلاَ يَأْتِيَنَّ أَهْلَهُ طُرُوقًا حَتَّى تَسْتَحِدَّ الْمُغِيبَةُ وَتَمْتَشِطَ الشَّعِثَةُ

“Jika salah seorang dari kalian datang pada malam hari maka janganlah ia mendatangi istrinya. (Berilah kabar terlebih dahulu) agar wanita yang ditinggal suaminya mencukur bulu-bulu kemaluannya dan menyisir rambutnya” (HR. Muslim)

 

Ketika sang istri ditinggal bepergian oleh suami dengan jangka waktu yang lama, lalu pada saat malam hari sang suami baru datang atau pulang kerumah ternyata sang istri tidak bisa menyambutnya dengan baik. Dan bisa saja sang istri memang belum sempat untuk membersihkan tubuhnya atau belum siap untuk menyambut sang suami pulang, karena itu para ulama berpendapat seorang laki-laki atau suami makruh hukumnya jika bepergian dan pulang di malam hari apalagi jika memang tiba dengan diam-diam tanpa memberi kabar terlebih dahulu. Jadi jika memang para suami ingin pulang pada malam hari mereka harus terlebih dahulu memberitahukan kepada sang istri.

Hikmah dilarangnya para suami atau laki-laki ini tiba pada malam hari dirumah yaitu kemungkinan sang istri tidak tau dan belum sempat berdandan atau membersihkan dirinya untuk menyambut sang suami pulang, seperti yang dijelaskan dalam Nailul Authar oleh Imam Asy Syaukani.

 

Jika memang ingin pulang larut atau malam sebaiknya suami ini memberi kabar kepada sang istri, agar sang istri pun dapat menyambutnya dengan rapi, bersih dan juga tampil cantik didepan sang suami. Imam An Nawawi ketika menjelaskan hadits ini dalam Syarah Shahih Muslim, beliau mengatakan bahwa larangan ini berlaku bagi yang bepergian lama dan datang mendadak tanpa pemberitahuan. Adapun musafir yang sudah memberitahu sebelumnya, maka tidak termasuk dalam larangan ini.

“Adapun jika safarnya dekat dan istrinya pun mengharapkan kedatangannya pada malam hari, ” terang beliau, “maka pulang malam pun boleh. Begitu pula jika telah ada informasi awal yang memberitahukan kedatangannya kepada istri dan keluarganya, hal ini pun tidak mengapa.”

  1. Mengajak berjima’

Seorang suami hendaknya bersegera mengajak istrinya berhubungan ketika sampai di rumah. Salah satu hikmah melaksanakan sunnah berhubungan ketika pulang dari bepergian adalah menghibur hati istri yang selama ditinggal di rumah harus memendam kerinduan, harus menanggung sepi saat di pembaringan dan gelisah karena menanti serta memikirkan keselamatan suami di perjalanan. Berhubungan setelah ama tidak bertemu dengan kekasih, insya-Allah akan membawa berbagai kemaslahatan. Antara lain, ada rasa sayang yang semakin bertambah.

Hikmah lain menyegerakan hubungan setelah bepergian jauh adalah menghilangkan kekeruhan hati dan mungkin juga syahwat suami, sehingga tak ada tempat lagi untuk berkembang. Godaan-godaan syahwat dan benih-benih ketidakbaikan akan segera terkikis ketika memperoleh kehangatan dari istri terkasih. Kehangatan yang berbeda dengan saat-saat biasa.

Kadang-kadang masalah seperti ini diabaikan karena benih ketidakbaikan itu begitu kecil. Barangkali tidak kelihatan. Tetapi benih yang kecil itu dapat tumbuh besar dan menampakkan bentuknya 10 atau 20 tahun mendatang.

Bisa jadi memang tak ada penyakit hati yang sempat menyentuh suami maupun istri. Tetapi tak ada jaminan bahwa setiap bepergian selalu aman dari penyakit hati, baik bagi yang bepergian maupun bagi yang ditinggal. Karena itu, segera melakukan hubungan dengan penuh keinginan setelah pulang, dapat menjadi usaha preventif. Lebih penting dari itu, hubungan sesudah bepergian jauh merupakan sunnah Rasulullah Saw.. Di dalamnya pasti ada kebaikan yang sangat besar. Kebaikan dunia maupun kebaikan akhirat. Sebagaimana kisah ummu sulaim dalam menyambut suaminya Lihat kisah ini dan gali pelajaran menarik di dalamnya.

 

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ – رضى الله عنه – قَالَ كَانَ ابْنٌ لأَبِى طَلْحَةَ يَشْتَكِى ، فَخَرَجَ أَبُو طَلْحَةَ ، فَقُبِضَ الصَّبِىُّ فَلَمَّا رَجَعَ أَبُو طَلْحَةَ قَالَ مَا فَعَلَ ابْنِى قَالَتْ أُمُّ سُلَيْمٍ هُوَ أَسْكَنُ مَا كَانَ . فَقَرَّبَتْ إِلَيْهِ الْعَشَاءَ فَتَعَشَّى ، ثُمَّ أَصَابَ مِنْهَا ، فَلَمَّا فَرَغَ قَالَتْ وَارِ الصَّبِىَّ . فَلَمَّا أَصْبَحَ أَبُو طَلْحَةَ أَتَى رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – فَأَخْبَرَهُ فَقَالَ « أَعْرَسْتُمُ اللَّيْلَةَ » . قَالَ نَعَمْ . قَالَ « اللَّهُمَّ بَارِكْ لَهُمَا » . فَوَلَدَتْ غُلاَمًا قَالَ لِى أَبُو طَلْحَةَ احْفَظْهُ حَتَّى تَأْتِىَ بِهِ النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم – فَأَتَى بِهِ النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم – وَأَرْسَلَتْ مَعَهُ بِتَمَرَاتٍ ، فَأَخَذَهُ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – فَقَالَ « أَمَعَهُ شَىْءٌ » . قَالُوا نَعَمْ تَمَرَاتٌ . فَأَخَذَهَا النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – فَمَضَغَهَا ، ثُمَّ أَخَذَ مِنْ فِيهِ فَجَعَلَهَا فِى فِى الصَّبِىِّ ، وَحَنَّكَهُ بِهِ ، وَسَمَّاهُ عَبْدَ اللَّهِ .

 

Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa putera Abu Tholhah sakit. Ketika itu Abu Tholhah keluar, lalu puteranya tersebut meninggal dunia. Ketika Abu Tholhah kembali, ia berkata, “Apa yang dilakukan oleh puteraku?” Istrinya (Ummu Sulaim) malah menjawab, “Ia sedang dalam keadaan tenang.” Ketika itu, Ummu Sulaim pun mengeluarkan makan malam untuk suaminya, ia pun menyantapnya. Kemudian setelah itu Abu Tholhah menyetubuhi istrinya. Ketika telah selesai memenuhi hajatnya, istrinya mengatakan kabar meninggalnya puteranya. Tatkala tiba pagi hari, Abu Tholhah mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan menceritakan tentang hal itu. Rasulullah pun bertanya, “Apakah malam kalian tersebut seperti berada di malam pertama?” Abu Tholhah menjawab, “Iya.” Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu mendo’akan, “Allahumma baarik lahumaa, Ya Allah berkahilah mereka berdua.”

 

Dari hubungan mereka tersebut lahirlah seorang anak laki-laki. Anas berkata bahwa Abu Tholhah berkata padanya, “Jagalah dia sampai engkau mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengannya.” Anas pun membawa anak tersebut kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Ummu Sulaim juga menitipkan membawa beberapa butir kurma bersama bayi tersebut. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu mengambil anak tersebut lantas berkata, “Apakah ada sesuatu yang dibawa dengan bayi ini?” Mereka berkata, “Iya, ada beberapa butir kurma.” Lantas Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengambilnya dan mengunyahnya. Kemudian beliau ambil hasil kunyahan tersebut dari mulutnya, lalu meletakkannya di mulut bayi tersebut. Beliau melakukan tahnik dengan meletakkan kunyahan itu di langit-langit mulut bayi. Beliau pun menamakan anak tersebut dengan ‘Abdullah. (HR. Bukhari no. 5470 dan Muslim no. 2144).

 

Begitu sebagian hikmah hubungan sesudah bepergian jauh. Barangkali itulah sebabnya –Wallahu A’lam– maka tugas untuk mempersiapkan hubungan terletak pada keduanya, baik suami maupun istri. Islam menganjurkan pada seorang istri untuk berhias ketika menyambut kedatangan suami dan memberi kehangatan seks yang paling sempurna. Ini dilakukan dengan, antara lain, mencukur rambut kemaluan (masih ingat hikmahnya, bukan?).

Dalam sebuah hadis dinyatakan: Dari Jabir r.a., sesungguhnya Rasulullah Saw. bersabda, “Jika engkau datang dari bepergian, janganlah kembali kepada istrimu pada malam hari, agar ia dapat mencukur rambut kemaluannya lebih dulu dan merapikan dandanannya serta lakukanlah hubungan.” (HR. Khamsah kecuali An-Nasa’i).

Agar istri dapat bersiap-siap, suami sebaiknya memberi tahu terlebih dulu kepulangannya sebelum ia sampai di rumah.

  1. Membawa oleh oleh

Sehabis dari bepergian jauh, baik haji, umroh, studi tugas kantor atau lainnya, seharusnya kita mengingat bingkisan yang berharga ini. Saling memberi hadiah adalah di antara sunnah yang dianjurkan karena lebih mempererat ukhuwah, apalagi terhadap anak, istri dan kerabat.

Disunahkan membawa hadiah dan oleh-oleh untuk keluarganya supaya bertambah kebahagian mereka dengan kedatangannya, Rasulullah bersabdashallallahualaih wasallam: “jika salah satu dari kalian pulang dari kepergiannya maka berilah hadiah kepada keluarganya dan berilah mereka oleh-oleh walaupun itu batu”. (H.R Daroqotni).

 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

تَهَادَوْا تَحَابُّوا

“Hendaklah kalian saling memberi hadiah, karena hal itu akan membuat kalian saling mencintai.” (HR. Al Baihaqi dalam Sunan Al Kubro 6/169, hasan)

Ketika Rasulullah pulang terlambat, ia pasti membawa oleh oleh  untuk  istrinya. Pada suatu hari beliau lupa membawa oleh2, bingung kemudian mengitari rumah  sampai tiga kali,dan menemukan batu yang cantik untuk membuat kejutan istri, Aisyah ra. Beliaupun mengetuk pintu dengan batu yang tersebut. Aisyah pun menyangka bahwa yang datang bukanlah suaminya, yang biasa mengetuk pintu hanya dengan jemari kuku.

Setelah membuka pintu, betapa kecewanya Aisyah tadi sudah menggerutu terhadap tamu yang mengetuk ternyata yang datang adalah sang suami tercinta, kemudian Aisyah meminta maaf kepada Rasulullah.Tapi rasulullah malah minta maaf “afwan ,ya khumairah 3x
sambil menerima batu itu ibunda Aisyah berkata :
“Terimakasih wahai suamiku ,batu ini lebih berharga, besuk kalau kita telah tiada batu ini insyaallah masih kekal di bumi “.

Saling memberi hadiah merupakan salah satu faktor yang menumbuhkan rasa saling mencintai di antara kaum muslimin. Oleh karena itu, seorang penyair Arab menyatakan dalam sebuah sya’ir:

هدايا الناس بعضهم لبعض تولد في قلوبهم الوصال

Hadiah yang diberikan oleh sebagian orang kepada yang lain bisa menumbuhkan rasa saling mencintai di hati mereka.

Di antara hadiah yang istimewa bagi jamaah haji atau umroh adalah air zam-zam. Karena air zam-zam adalah air yang penuh barokah. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّهَا مُبَارَكَةٌ إِنَّهَا طَعَامُ طُعْمٍ

“Sesungguhnya air zam-zam adalah air yang diberkahi, air tersebut adalah makanan yang mengenyangkan.” (HR. Muslim no. 4520).

Saling berilah hadiah agar semakin memupuk cinta kasih sesama, apalagi sesama anggota kerabat yang lebih dekat nasab dan tali pernikahan. Wallahu waliyut taufiq.@mm#mei2016

 

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: